Perangkat Gamelan

jogja drumband

PERANGKAT GAMELAN

Perangkat Gamelan – Pada artikel sebelumnya sudah kita bahas apa itu gamalen, seperti apa pengertian daripada gamelan. Nah pada kesempatan kali ini kami akan membahas apa saja perangkat-perangkat dari gamelan. Simak ulasan berikut ini.

Macam Perangkat Gamelan

Gamelan dengan kelengkapan yang maksimal diwujudkan dari berbagai macam bentuk dan bahan antara lain : bentuk-bentuk bundaran besar dan kecil, dengan bisul-bisulan (pencon), lempengan (bilahan) besar dan kecil, dawai (kawat), kayu, kulit dan bambu. Gamelan pada prinsipnya mempunyai dasar laras yang berpijak pada dasar sistem pentatonik pelog dan slendro. Adapun standar gamelan Jawa dengan perangkat lengkap yang mempunyai laras pelog dan slendro terdiri dari:

Bonang Barung

Bonang barung merupakan alat musik berpencu (bermata) yang terbuat dari perunggu. Alat ini dipukul dengan pemukul kayu berbentuk batangan yang salah satu ujungnya dililit kain. Bonang dimaikan dengan cara dipukul oleh dua alat pemukul gamelan. Alat ini biasanya menjadi pembuka dalam setiap permainan gamelan. Selain sebagai alat musik melodis, bonang mempunyai fungsi lebih utama yaitu sebagai alat musik harmonis. Bonang barung berfungsi sebagai pamurba lagu, yang bertugas memulai serta menghiasi jalannya sajian pada gendhing-gendhing.

Bonang Penerus

Bentuk dan cara memainkan alat ini sama dengan bonang barung. Alat ini merupakan pengisi harmoni bonang barung. Dengan bentuk yang mirip namun lebih kecil daripada bonang barung, bonang penerus memiliki suara 1 oktaf lebih tinggi dari bonang barung. Teknik memainkannya pun lebih cepat dari bonang barung.

Saron

Alat ini dimainkan dengan dipukul memakai satu alat pemukul yang terbuat dari kayu yang keras. Saron merupakan pengisi melodi utama dalam permainan gamelan. Alat ini merupakan alat berbilah dengan bahan dasar logam. Bilah-bilah tersebut mewakili setiap nada pada tangga nada pentatonis dalam gamelan. Bilah tersebut dipukul dengan menggunakan tangan kanan untuk menghasilkan nada tertentu, kemudian bilh tersebut diredam (diempet) dengan tangan kiri untuk menghentikan gema nadanya, sehingga nada berikutnya dapat terdengar dengan baik.

Demung

Bentuk dan fungsinya sama dengan saron, namun demung bernada lebih rendah 1 oktaf daripada saron. Pemukul demung juga berukuran lebih besar daripada saron.

Peking

Alat ini berukuran lebih kecil daripada saron dan nadanya 1 oktaf lebih tinggi daripada saron. Fungsinya adalah pemberi warna melodi dalam permainan gamelan. Biasanya peking dimainkan dengan nada yang sama dengan saron, namun permainannya dibuat terus mengisi (dobel) sehingga tidak ada tempo yang kosong. Sedangkan untuk irama peking adalah dua kali dari irama saron dan demung. Alat ini dipukul dengan alat pemukul yang sangat keras dan biasannya terbuat dari tanduk sapi.

Kenong

Kenong biasanya dimainkan dengan dipukul oleh satu alat pemukul. Alat ini merupakan pengisi akor juga sebagai pembantu ritme dalam gamelan, namun tidak bisa memainkan melodi lagu dalam gamelan. Kenong juga berfungsi sebagai penentu batas-batas gatra serta menegaskan irama. Kenong juga merupakan alat musik berpencu yang terbuat dari logam namun lebih besar daripada bonang. Alat ini dipukul dengan menggunakan alat pemukul kayu yang juga dililit bonang pada ujungnya. Kenong diletakkan mengitari pemainnya, yaitu di sisi kanan, kiri dan depan pemain.

Kethuk dan Kempyang

Alat ini memiliki fungsi sebagai alat musik ritmis, yang membantu kendang dalam menghasilkan ritme lagu yang diinginkan dalam permainan. Kethuk dan kempyang diletakkan pada satu rancak dengan posisi kethuk di sebelah kanan dan kempyang di sebelah kiri. Dua alat ini diletakkan di dekat kenong, yang biasanya dimainkan juga oleh pemain kenong. Kethuk mempunyai nada yang lebih rendah dari kempyang, sehingga bentuknya cenderung lebih besar daripada kempyang.

Gender

Alat ini dimainkan menggunakan dua alat pemukul. Fungsinya adalah mengembangkan melodi dari saron menjadi lebih harmonis. Gender terbuat dari lempengan logam yang tipis dan di bawahnya terdapat resonator suara berupa pipa-pipa silinder besar mengikuti lempengan tersebut. Alat musik gender ada dua macam yaitu gender barung dan gender penerus. Gender barung dan gender penerus mempunyai bentuk yang mirip namun bilah gender penerus lebih kecil dan nadanya 1 oktaf lebih tinggi daripada gender barung.

Slenthem

Alat ini dipukul dengan menggunakan satu alat pemukul. Fungsinya benar-benar sama dengan saron yaitu sebagai pemegang melodi dalam gamelan, namun dengan warna suara yang berbeda dan nada 1 oktaf lebih rendah daripada demung. Slenthem juga biasa disebut sebagai gender besar.

Gambang

Gambang merupakan instrumen gamelan yang dimainkan paling cepat dalam gendhing. Alat ini mempunyai fungsi yang hampir sama dengan gender, akan tetapi gambang terbuat dari kayu. Tiap gambang mempunyai bilah 19 atau 20 bilah kayu untuk nadanya. Gambang dimainkan dengan 2 alat pemukul yang panjang tangkainya.tangkai ini biasanya terbuat dari tanduk, sedangkan bagian yang dipukulkan terbuat dari kayu yang dibentuk seperti roda dan dibalut dengan kain di sekelilingnya.

Kempul, Gong Suwukan dan Gong Ageng

Kempul adalah salah satu alat musik gamelan yang terbuat dari logam dan termasuk alat musik yang berpencu. Kempul disebut juga gong kecil yang terdiri dari beberapa buah instrumen yang digantung dengan tali pada gayor (penyangga palang). Kempul yang berukuran lebih kecil mempunyai nada lebih tinggi daripada kempul yang lebih besar. Kempul dimainkan dengan cara dipukul dengan pemukul yang lebih besar dari pemukul kenong akan tetapi lebih kecil dari pemukul gong. Pemukul ini seluruhnya terbuat dari kayu dan bagian yang dipukulkan dililit dengan kain tebal. Fungsi dari kempul di dalam gamelan sebagai pemangku irama atau menegaskan irama melodi. Jika diselaraskan dengan kenong dan kethuk kempyang, ketiga alat ini tidak pernah berbunyi secara bersamaan.

Gong juga merupakan instrumen yang terbuat dari logam dan berpencu. Gong mempunyai bentuk yang mirip dengan kempul namun ukurannya relatif lebih besar daripada kempul dan alat musik yang lainnya. Sedangkan fungsinya adalah untuk memberi tanda berakhirnya sebuah gatra (akhir kalimat lagu). Menurut fungsinya, gong dibedakan menjadi dua, yaitu gong Suwukan dan gong Ageng (besar). Untuk gong suwukan berukuran lebih kecil daripada gong ageng dan fungsinya sebagai penutup akhir gatra yang masih belum selesai. Sedangkan gong ageng fungsinya sebagai penutup gatra akhir gendhing.

Kendang

Alat ini dimainkan dengan dipukul oleh kedua tangan pada setiap sisinya. Kendang berfungsi sebagai pemimpin irama dari permainan gamelan atau sering disebut sebagai pengatur irama gendhing. Kendang bertugas memulai, mempercepat, memperlambat, dan memberi tanda pada gendhing untuk lanjut ataupun berhenti (suwuk). Dalam gamelan biasanya ada 3 atau 4 buah kendang dengan ukuran yang berbeda, yaitu : kendang gendhing (bem), kendang wayangan (sedang), kendang ciblon, kendang ketipung (kecil). Setiap kendang ditutupi dengan membran berupa kulit di kedua sisinya dengan diameter kedua sisi yang berbeda. Yang berdiameter lebih besar biasanya di sisi kanan pemain, sedangkan diameter yang kecil di sisi kiri pemain. Sedangkan kendang ketipung biasanya diletakkan di pangkuan pemain.

Suling

Alat ini terbuat dari bambu dan dimainkan dengan cara ditiup. Biasanya suling memainkan melodi tersendiri yang menghiasi permainan gamelan. Suling terdiri dari dua macam, yaitu suling pelog yang mempunyai 5 buah lubang dan suling slendro yang mempunyai 4 buah lubang. Suling ini dimainkan dengan meniup lubang pada sisi atas (ujung) yang dilingkari dengan sabuk dari rotan.

Siter

Alat ini dimainkan dengan cara dipetik menggunakan ibu jari kiri dan kanan. Siter berfungsi memperkaya melodi yang dimainkan oleh saron. Alat ini terbuat dari dawai yang direntangkan di sisi atas dan bawah pada kotak kayu sebagai resonator suaranya. Dalam sebuah siter masing-masing sisi punya tangga nada (laras) yang berbeda yaitu pelog dan slendro. Biasanya siter memiliki 11 atau 12 dawai yang mempunyai oktaf nada paling tinggi diantara alat gamelan yang lain.

Rebab

Rebab merupakan alat musik gesek berdawai dua. Rebab terbuat dari kayu dan tubuhnya (body) berbentuk seperti hati dengan dilapisi membran kulit yang tipis sebagai resonator suaranya. Cara memainkan rebab berbeda dengan teknik permainan biola meskipun sama-sama tergolong alat musik gesek. Pemain rebab memegang rebab tepat di depannya dan penggesek dipegang dengan telapak tangan menghadap ke atas. Rambut-rambut pada alat penggesek dikencangkan dengan cara dijepit dan ditarik dengan jari tengah dan jari manis tangan kanan pemain. Batang rebab tidak memiliki fret, dawai ditekan dengan jari kiri tapi tidak sampai menempel pada batang rebab.

JOGJA DRUMBANDDrumband | Marching Band Jogja | Alat Music | Seragam | Kostum Kami menawarkan produk menggunakan spare part impor, seperti head, lug, ring dengan harga bersaing, Anda bisa membandingkannya dengan harga di toko, maupun produsen yang lain di seluruh Indonesia. Untuk pemesanan bisa KLIK DISINI. Hubungi Kami di Telp : 0821-3850-3603 Fax : 0274-4435353 | email : windyasts@yahoo.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp chat